Wisata Lawang Sewu, Gak Mistis Kok (Review Lengkap)

Wisata Lawang Sewu, Gak mistis kok (Review Lengkap). Bicara wisata di Semarang pasti yang terkenal dan familiar yaitu Lawang Sewu.

Iya, memang lawang sewu ini sangat terkenal sekali. Tapi lebih terkenal lagi dari lawang sewu yaitu cerita-cerita mistis yang beredar di masyarakat.

Mulai dari kisah mistis wacana penampakan nonik belanda, kuntilanak, genderuwo. Atau hingga kisah tragis di penjara jongkok yang ada di bawah tanah.

Sehingga pernah dibuat lokasi uji nyali disini. Namun diantara kemistisan itu lawang sewu sangatlah eksotis.

Makara menurut saya mistisnya mampu tergantikan oleh keindahan Lawang Sewu itu sendiri.

Dan gak mistis kok menurut saya bila berwisata kesini.

Saya sendiri kemarin membuktikannya, jadi selain banyak pengunjung yang datang. Banyak jugaa petugas yang berseliweran di tiap bangunan.

Ada yang nyapu, bersih2 dan juga jualan souvenir seperi kaos.

Sekilas Lawang Sewu

Wisata di Semarang yang satu ini merupakan destinasi wajib bila sahabat berada di Semarang.

Lokasinya di jantung kota Semarang membuat Lawang Sewu ini sangat mudah ditemukan lokasinya.

Lawang sewu ini merupakan Bangunan kuno yang dibangun pada tahun 1904 oleh Belanda.

Dulunya Lawang Sewu ini digunakan sebagai kantor perusahaan Kereta Api Belanda. Namun sekarang beralif fungsi menjadi kawasan wisata yang edukatif.

Nama lawang sewu merupakan bahasa jawa yang artinya “seribu pintu”. Namun bahwasanya jumlah pintu dan jendela di lawang sewu tidaklah hingga seribu. Jika sahabat tidak percaya coba saja hitung. Hehe
Bangunan lawang sewu sangat artistik dan vintage abis, jadi bila sahabat foto disini dijamin bagus deh. Ketika saya kesini juga banyak banget yang sekedar berfoto-foto ria disini.

Seribu pintu lawang sewu
Foto bab depan Lawang Sewu

Setiap sudut ada yang selfie, diatas lantai 2 juga begitu. Di pintu-pintu nya juga ada bahkan di tangga nya juga banyak yang berfoto.

Pantas banyak foto di instagram yang keren-keren di Lawang Sewu ini. Bagaimana gak mupeng kalau lihat foto menyerupai ini.

Semua sudut di Lawang Sewu ini sangat cantik dan bersih sekali guys. Makara kalian kalau kesini jangan nyampah ya, alasannya nyampah itu gak asik.
Di lawang sewu terdapat banyak sekali ornamen prasejarah wacana Gedung Lawang Sewu ini.

Seperti foto-foto zaman dulu, kisah sejarah, ataupun kereta api kuno  yang sekarang menjadi hiasan di luar gedung.

Dan bila sahabat beruntung dikala ke Lawang Sewu sahabat akan menemukan pengamen keroncong di halaman depan Lawang Sewu. kita mampu terhibur sambil mendengarkan lagu jawa dan lagu jadul ini.

Grup Keroncong Lawang Sewu

Artikel Terkait : Benteng Pendem Ambarawa, Antara Angker, Eksotis dan Ironi

Sejarah Lawang Sewu

Bangunan Lawang Sewu dibangun pada 27 Februari 1904 dengan nama lain Het hoofdkantor van de Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (Kantor Pusat NIS).

Awalnya acara manajemen perkantoran dilakukan di Stasiun Semarang Gudang (Samarang NIS), namun dengan berkembangnya jalur jaringan kereta yang sangat pesat, menjadikan bertambahnya personil teknis dan tenaga manajemen yang tidak sedikit seiring berkembangnya manajemen perkantoran.

Tengah gedung Lawang Sewu
Ornamen tengah lawang sewu

Pada balasannya kantor NIS di stasiun Samarang NIS tidak lagi memadai. Berbagai solusi dilakukan NIS antara lain menyewa beberapa bangunan milik perseorangan sebagai solusi sementara yang justru menambah tidak efisien.

Apalagi letak stasiun Samarang NIS berada di dekat rawa sehingga urusan sanitasi dan kesehatan pun menjadi pertimbangan penting.

 Maka, diusulkanlah alternatif lain: membangun kantor manajemen di lokasi baru. Pilihan jatuh ke lahan yang pada masa itu berada di pinggir kota berdekatan dengan kediaman Residen.

Letaknya di ujung Bodjongweg Semarang (sekarang Jalan Pemuda), di sudut pertemuan Bodjongweg dan Samarang naar Kendalweg (jalan raya menuju Kendal).

NIS mempercayakan rancangan gedung kantor sentra NIS di Semarang kepada Prof. Jacob F. Klinkhamer (TH Delft) dan B.J. Quendag, arsitek yang berdomisili di Amsterdam.

Seluruh proses perancangan dilakukan di Belanda, gres kemudian gambar-gambar dibawa ke Kota Semarang.

Melihat dari cetak biru Lawang Sewu tertulis bahwa site plan dan bagan bangunan ini telah digambar di Amsterdam pada tahun 1903.

Begitu pula kelengkapan gambar kerjanya dibuat dan ditandatangani di Amsterdam tahun 1903. (sumber : wikipedia).

Lokasi Lawang Sewu
Lokasi Lawang Sewu ini sangat mudah sekali, berada di jalan Pemuda Semarang. Depannya sempurna bunderan Tugu Muda Semarang.
Jika sahabat mau ke Sampookong atau ke Simpang lima pasti ngelewatin Lawang Sewu ini.

Oya, bila sudah tamat berwisata di Lawang Sewu.

Jangan lupa mampir ke Museum Mandala Bhakti dan Tugu Muda ya. Lokasinya sempurna di depan persis Lawang Sewu.

Berapa harga tiket masuk Lawang Sewu

Harga tiket masuk Lawang Sewu berbeda-beda untuk :
Dewasa Rp. 10.000
anak-anak  Rp. 5.000
Pelajar Rp. 5.000
Harga tiket wisata lawang sewu

Bagaimana harga tiket masuknya terjangkau sekali kan?.

Dulu kita diijinkan masuk ke ruang bawah tanah, namun sekarang kita tidak diperbolehkan alasannya alasan tertentu.

Hari apa bukanya Lawang Sewu dan jam berapa buka?

Lawang sewu selalu berbenah semoga menjadi destinasi wisata terbaik di Semarang. Sekarang lawang sewu buka setiap hari mulai pukul 07.00-21.00 WIB.
Banyak sekali wisatawan yang datang, sering juga gathering perusahaan diadakan disini.

Jika sahabat ingin benar-benar puas menikmati tiap sudut Lawang Sewu ini saya sarankan jangan datang dikala weekend ya.

Bagaimana guys. Gak mistis kan berwisata di Lawang Sewu. Makara yuk jalan-jalan ke Semarang bila ada waktu. Jangan lupa mampir ke Destinasi lain ya.


Baca juga: Kota Lama Semarang, 1000 Spot Foto Instagramable ada Disini



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *