Teknologi Reproduksi pada Manusia

Macam / Jenis Teknologi Reproduksi pada Manusia – Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun hewan, termasuk di dalamnya ialah teknologi reproduksi buatan (assisted reproductive technology), kontrasepsi dan lain-lain.

1. Teknologi Reproduksi Buatan [1]

Teknologi reproduksi buatan / Assisted reproductive technology (ART) ialah penggunaan teknologi reproduksi untuk mengobati infertilitas (kemandulan). Kemandulan dapat disebabkan oleh tersumbatnya saluran fallopii oleh suatu penyakit atau hal lain sehingga menghambat proses pembuahan. [2] Ini ialah satu-satunya aplikasi teknologi reproduksi untuk meningkatkan reproduksi yang digunakan secara rutin pada ketika ini. Contohnya termasuk fertilisasi in vitro dan ekspansi yang mungkin dapat dilakukan.

Beberapa referensi dari ART ialah :

1.1. Inseminasi buatan [3]

Inseminasi buatan / Artificial Insemination (AI) ialah pengenalan secara sengaja semen (sperma) ke dalam vagina wanita atau saluran telur untuk tujuan mencapai kehamilan melalui fertilisasi dengan cara selain sanggama. Teknik ialah alternatif medis untuk kekerabatan seksual, atau inseminasi buatan.

Inseminasi buatan merupakan teknik terapi kesuburan bagi manusia, dan merupakan praktik umum pada peternakan sapi perah dan babi. Inseminasi buatan dapat menggunakan teknologi reproduksi terbantu, donor sperma dan teknik pemeliharaan ternak.

1.2. Reproduksi buatan [2]

Reproduksi buatan ialah penciptaan kehidupan gres selain dengan cara alami yang tersedia pada organisme. Contohnya adalah: inseminasi buatan, fertilisasi in vitro, kloning dan pembelahan embrio.

1.3. Kloning pada Manusia [1]

Dalam biologi, kloning ialah proses memproduksi populasi yang sama dari individu yang identik secara genetik, yang terjadi di alam ketika organisme menyerupai bakteri, serangga atau tanaman bereproduksi secara aseksual. Kloning dalam bioteknologi mengacu pada proses yang digunakan untuk membuat salinan fragmen DNA (kloning molekuler), sel-sel (sel kloning), atau organisme.

Kloning insan ialah penciptaan salinan genetik yang identik dari manusia. Hal ini tidak mengacu pada kelahiran monozigot kembar atau reproduksi insan / sel hewan atau jaringan. Etika kloning ialah gosip yang sangat kontroversial. Istilah ini umumnya digunakan untuk merujuk ke kloning insan buatan; klon insan dalam bentuk kembar identik ialah sesuatu yang biasa, dimana kloning ini terjadi selama proses reproduksi alami.

Ada dua jenis umum pada kloning manusia, yaitu : kloning terapeutik dan kloning reproduksi. Kloning terapeutik melibatkan sel kloning dari orang cukup umur untuk digunakan dalam obat-obatan dan transplantasi, dan merupakan bidang penelitian yang sangat aktif. Kloning reproduksi akan melibatkan pembuatan kloning, untuk pasangan yang ingin memiliki anak, akan tetapi tidak bisa secara alami.

1.4. Kriopreservasi dari sperma, oosit, embrio [1] 

Kriopreservasi atau cryoconservation ialah proses di mana sel-sel, seluruh jaringan, atau zat lain yang rentan terhadap kerusakan yang disebabkan oleh reaktivitas kimia atau waktu diawetkan dengan pendinginan pada suhu dibawah 0°C. Pada suhu yang cukup rendah, setiap enzimatik atau acara kimia yang dapat menimbulkan kerusakan pada materi yang bersangkutan secara efektif akan terhenti. Metode kriopreservasi berusaha untuk mencapai suhu rendah tanpa menimbulkan kerusakan embel-embel yang disebabkan oleh pembentukan es selama proses pembekuan. Kriopreservasi tradisional telah bergantung pada lapisan pembungkus material yang akan dibekukan, molekul pembungkus tersebut disebut dengan krioprotektan. Metode gres diteliti secara terus-menerus, karena banyak jenis krioprotektan bersifat toksik.

1.5. Transfer Embrio [1]

Transfer embrio mengacu pada langkah dalam proses reproduksi buatan, di mana embrio ditempatkan ke dalam rahim perempuan dengan maksud untuk menghasilkan kehamilan. Teknik ini (yang sering digunakan dalam kaitannya dengan fertilisasi in vitro / in vitro fertilization (IVF)), dapat digunakan pada insan atau hewan, di mana situasi dan tujuannya dapat bervariasi.

1.6. Obat Kesuburan [1]

Obat kesuburan ialah obat yang meningkatkan tingkat kesuburan reproduksi. Bagi wanita, obat kesuburan yang digunakan memiliki kegunaan untuk merangsang perkembangan folikel ovarium. Saat ini ada sangat sedikit pilihan pengobatan kesuburan yang tersedia untuk laki-laki.

Agen yang meningkatkan acara ovarium dapat diklasifikasikan sebagai gonadotropin releasing hormone, Estrogen antagonis atau Gonadotropin.

1.7. Terapi Hormon [1]

Terapi hormon atau terapi hormonal ialah penggunaan hormon dalam perawatan medis. Pengobatan dengan menggunakan hormon antagonis juga dapat disebut sebagai terapi hormonal.

1.8. Fertilisasi in vitro / In vitro fertilisation (IVF) [1]

Fertilisasi in vitro (IVF) ialah suatu proses dimana sel telur dibuahi oleh sperma di luar tubuh: in vitro. IVF ialah pengobatan utama untuk infertilitas ketika metode lain dari teknologi reproduksi buatan telah gagal. Proses ini melibatkan pemantauan dan merangsang proses ovulasi wanita, menghilangkan sel telur atau ovum (sel telur) dari indung telur wanita dan membiarkan sperma membuahinya dalam suatu media cairan di laboratorium. Telur yang sudah dibuahi (zigot) yang dibudidayakan selama 2-6 hari dalam media pertumbuhan kemudian ditransfer ke rahim ibunya dengan maksud untuk menghasilkan kehamilan. Kelahiran pertama yang sukses  dari “bayi tabung”, dialami oleh Louise Brown, terjadi pada tahun 1978. Louise Brown lahir sebagai hasil dari siklus alami IVF di mana tidak ada rangsangan yang dibuat. Robert G. Edwards, hebat fisiologi yang menyebarkan teknik ini, dianugerahi Hadiah Nobel dalam bidang Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 2010.

Teknik bayi tabung yang lebih dikenal dengan ”in vitro fertilization”, memerlukan 3 tahap yaitu sebagai berikut. [2]

  1. Pengambilan ovum yang sudah matang dari seorang wanita.
  2. Menyediakan media kultur sebagai kawasan pembuahan in vitro. Media ini harus mempunyai kandungan kimia sesuai dengan cairan yang ada di saluran fallopii.
  3. Pengambilan sperma dari seorang pria.
Setelah itu, sperma diinjeksikan ke dalam ovum dengan harapan akan terjadi pembuahan dan pembentukan embrio. Calon bayi inilah yang akan ditransfer ke dalam rahim si calon ibu. Akan tetapi, bila memungkinkan, embrio akan terus dikembangkan di media kultur hingga hari ke enam dan berkembang menjadi blastosis. Setelah itu, gres diimplantasikan ke rahim ibu.

1.9. Injeksi Sperma Intrasitoplasmik [1]

Injeksi sperma intrasitoplasmik / Intracytoplasmic sperm injection (ICSI) merupakan prosedur fertilisasi in vitro di mana satu sperma disuntikkan pribadi ke dalam telur.

1.10. Diagnosis Genetik Praimplantasi [1]

Diagnosis genetik praimplantasi / Pre-implantation genetic diagnosis  (PGD atau PIGD) mengacu pada profiling genetik embrio sebelum implantasi (dalam bentuk embrio profiling), dan kadang kala bahkan berupa oosit sebelum terjadinya pembuahan. PGD dianggap memiliki cara yang sama dengan diagnosis prenatal. Pada ketika teknik ini digunakan untuk skrining penyakit genetik tertentu, keunggulan utamanya ialah dapat menghindari terminasi kehamilan selektif, dimana metode ini sangat mungkin membuat bayi yang lahir akan bebas dari penyakit bawaan. PGD merupakan embel-embel untuk teknologi reproduksi buatan, dan membutuhkan fertilisasi in vitro (IVF) untuk menerima oosit atau embrio yang akan digunakan. Istilah skrining genetik praimplantasi / preimplantation genetic screening  ( PGS ) digunakan untuk menunjukkan prosedur yang tidak mencari penyakit tertentu, tetapi menggunakan teknik PGD untuk mengidentifikasi embrio yang beresiko .

Prosedur ini juga dapat disebut profil genetik praimplantasi, istilah ini digunakan untuk menyesuaikan diri dengan fakta bahwa teknik ini kadang kala digunakan pada oosit atau embrio sebelum implantasi untuk alasan lain selain diagnosis atau skrining.

Prosedur yang dilakukan pada sel-sel seksual sebelum pembuahan kemungkinan dapat disebut sebagai metode seleksi oosit atau seleksi sperma, meskipun metode dan tujuannya sebagian tumpang tindih dengan PGD .

1.11. Prognostik [1]

Teknologi reproduksi juga mencakup metode untuk menunjukkan prognosis suatu individu ihwal kemungkinan kehamilan di masa depan dan memfasilitasi pilihan informasi keluarga berencana. Pada wanita, metode tersebut meliputi pemetaan cadangan ovarium seorang wanita, dinamika folikel dan biomarker yang terkait. Pada laki-laki, hal ini termasuk analisis semen (sperma).

1.12. Kontrasepsi [4]

Pengendalian kelahiran yang juga dikenal sebagai kontrasepsi dan kontrol kesuburan, ialah metode atau alat yang digunakan untuk mencegah kehamilan. Perencanaan, penyediaan dan penggunaan kontrol kelahiran disebut keluarga berencana. Seks yang aman, menyerupai penggunaan kondom pada pria atau wanita, juga dapat membantu mencegah nanah menular seksual. Metode pengendalian kelahiran telah digunakan semenjak zaman kuno, tetapi metode yang efektif dan aman hanya tersedia di kala ke-20. Beberapa budaya sengaja membatasi terusan untuk kontrol kelahiran karena mereka menganggap hal itu tidak sesuai secara moral atau politik.

Metode yang paling efektif dari pengendalian kelahiran ialah sterilisasi dengan cara vasektomi pada pria dan ligasi tuba (tubektomi) pada wanita, intrauterine device (IUD) dan implan kontrasepsi. Hal ini diikuti oleh sejumlah kontrasepsi hormonal, termasuk pil oral, patch, cincin vagina, dan suntikan. Metode yang kurang efektif misalnya ialah dengan menggunakan pelindung menyerupai kondom, diafragma, spons kontrasepsi dan metode kesadaran kesuburan. Metode paling efektif ialah spermisida dan penarikan alat jantan oleh laki-laki sebelum ejakulasi. Sterilisasi  walaupun sangat efektif, biasanya tidak reversibel, sedangkan semua metode lain bersifat reversibel dimana proses kehamilan dapat terjadi setelah penghentian penggunaan. Kontrasepsi darurat dapat mencegah kehamilan dalam beberapa hari setelah kekerabatan seks tanpa kondom. Beberapa menganggap untuk tidak melaksanakan kekerabatan seksual sebagai kontrol kelahiran, tapi larangan berupa pendidikan seks ini dapat meningkatkan kehamilan remaja ketika dilakukan tanpa adanya pendidikan mengenai kontrasepsi.

Secara umum berdasarkan sifat kerjanya kontrasepsi dibedakan menjadi dua macam, yaitu kontrasepsi permanen dan kontrasepsi temporer. [2]

Kontrasepsi permanen disebut juga kontrasepsi mantap. Kontrasepsi dengan cara ini bertujuan menghilangkan kemampuan untuk dapat hamil. Kontrasepsi jenis ini dilakukan dengan cara operasi, baik pada wanita (tubektomi) maupun pria (vasektomi). Vasektomi dilakukan dengan mengikat dan memotong saluran vas deferens. Vasektomi menimbulkan sperma tidak sampai ke uretra sehingga sperma tidak dapat dikeluarkan.
Namun, seorang pria yang melaksanakan vasektomi masih mampu mengeluarkan air mani ketika ejakulasi walaupun mani tidak mengandung sperma. Hal ini karena cairan mani berasal dari glandula prostat.
Tubektomi dilakukan dengan cara mengikat dan memotong oviduk. Cara ini membuat ovum yang sudah diovulasikan tidak dapat melewati saluran oviduk sehingga ovum tidak dapat bertemu dengan sperma. Perhatikan Gambar 1.
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 1. Sterilisasi pada pria dan wanita (Vasektomi dan Tubekt0mi)
Kontrasepsi temporer dikenal juga sebagai kontrasepsi tidak tetap karena kemampuan hamil dapat dikembalikan. Kontrasepsi jenis ini dapat dilakukan dengan tanpa alat bantu dan dengan alat bantu.
Kontrasepsi tanpa alat bantu dilakukan dengan menghindari hubungan seksual pada ketika wanita mengalami masa subur. Masa subur terjadi pada ketika wanita mengalami ovulasi. Masa subur ini dapat diperkirakan dengan menghitung siklus menstruasi pada setiap bulannya, yaitu 11–18 hari semenjak hari pertama menstruasi. Cara menyerupai ini dikenal dengan metode kalender. Perhatikan Gambar 2.
Sebagai referensi amati metode kalender berikut.
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 2. Metode kalender untuk menghitung masa subur
Selain metode kalender, kontrasepsi tanpa alat bantu juga dapat berdasarkan suhu tubuh. Suhu badan ini dapat diukur dengan termometer. Perhatikan Gambar 2. 
Suhu tubuh wanita setelah masa ovulasi meningkat 0,2–0,4°C. Jadi, untuk menghindari terjadinya kehamilan, hubungan seksual dapat dilakukan 4 hari setelah terjadi peningkatan suhu tubuh.
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 3. Termometer ovulasi
Kontrasepsi tanpa alat bantu juga dapat berdasarkan jumlah lendir pada rahim. Apabila seorang wanita sedang mengalami masa ovulasi, maka rahim akan menghasilkan banyak lendir. Untuk menghindari terjadinya kehamilan, maka hubungan seksual dilakukan 4 hari setelah keadaan ini. Kontrasepsi menggunakan alat bantu banyak ragamnya. Alat bantu tersebut dapat bersifat mekanik, kimia, dan hormonal. Alat bantu kontrasepsi secara mekanik dapat menggunakan kondom, diafragma, dan Intra Uterine Device (IUD).
Kondom terbuat dari karet yang sangat tipis tetapi sangat kuat. Perhatikan Gambar 4. 
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 4. Kondom
Kondom ini dikenakan oleh pria ketika akan berafiliasi seksual dan mencegah bertemunya sperma dengan ovum. Kondom mempunyai daya efektivitas sekitar 90% untuk menghindari terjadinya pembuahan. Diafragma terbuat dari karet yang sangat tipis. Perhatikan Gambar 5. 
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 5. Diafragma
Diafragma ini menutup uterus dan tuba fallopii untuk mencegah biar sperma tidak memasuki uterus. Diafragma mempunyai efektivitas sekitar 90% untuk mencegah terjadinya pembuahan.
Selain kondom dan diafragma, alat kontrasepsi yang bersifat mekanik lainnya ialah IUD yang dipasang di uterus untuk mencegah implantasi zigot dan mencegah terjadinya pembuahan. Perhatikan Gambar 6. 
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 6. IUD dapat mencegah terjadinya pembuahan
Tidak menyerupai kondom dan diafragma, alat ini mempunyai efektivitas sekitar 98% untuk mencegah terjadinya pembuahan. Spermisid merupakan alat kontrasepsi yang bersifat kimia. Spermisid ini ada yang berbentuk jeli, busa, atau tissue. Perhatikan Gambar 7.
 Teknologi reproduksi mencakup semua penggunaan teknologi dalam reproduksi insan maupun  Teknologi Reproduksi pada Manusia
Gambar 7. Alat kontrasepsi
Spermisid dikenakan pada vagina sebelum melakukan hubungan seksual. Spermisid mampu mematikan sperma dalam jumlah banyak. Cara ini mempunyai efektivitas 70% untuk mencegah terjadinya pembuahan.
Alat kontrasepsi yang bersifat hormonal di antaranya menggunakan pil dan suntikan. Perhatikan Gambar 7. Pil dan suntikan dapat mencegah terjadinya ovulasi. Pil ini dikonsumsi secara oral setiap hari selama 21 hari di antara masa menstruasi, sedangkan suntikan dilakukan setiap 3 bulan sekali, kontrasepsi cara ini mempunyai efektivitas sebesar 99%.

1.13. Teknik reproduksi buatan lainnya [1]

Teknik-teknik berikut, berbeda dengan ART, belum rutin digunakan. Bahkan, sebagian dari mereka bahkan pada tahap perkembangan:

a. rahim buatan
b. teknologi pilihan germinal
c. in vitro partenogenesis
d. reprogenetik

Anda sekarang sudah mengetahui Teknologi Reproduksi. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.

Referensi :

[1] http://en.wikipedia.org/wiki/Reproductive_technology

[2] Purnomo, Sudjiono, T. Joko, dan S. Hadisusanto. 2009. Biologi Kelas XI untuk SMA dan MA. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 386.

[3] http://en.wikipedia.org/wiki/Artificial_insemination

[4] http://en.wikipedia.org/wiki/Contraception


Sumber http://www.nafiun.com/