PENGERTIAN JENIS MANFAAT MEDIA PEMBELAJARAN

MEDIA PEMBELAJARAN
A. Pengertian Media Pembelajaran
AECT (Association of Education and Communication Technology) pada tahun 1977 telah memberi batasan perihal media sebagai segala bentuk dan jalan masuk yang digunakan untuk memberikan pesan atau informasi. Sejalan dengan pendapat di atas, Arsyad (2011:4) menyatakan bahwa media ialah alat untuk memberikan atau mengantarkan pesan-pesan pembelajaran.
Menurut Brigss sebagaimana dikutip Nuryani (2005:114) media pembelajaran merupakan peralatan fisik untuk menunjukkan atau memberikan isi pembelajaran. Sedangkan menurut Hamalik (1994:12), media pembelajaran merupakan alat, metode, dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antar guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pembelajaran di sekolah. Berdasarkan pendapat di atas, ada dua komponen yang terdapat dalam media pembelajaran, yakni 1) komponen isi atau pesan atau komponen materi pembelajaran, dan 2) komponen alat yang digunakan untuk mengantarkan isi atau pesan. Komponen pertama sering disebut dengan software atau perangkat lunak, sedangkan komponen kedua dinamakan hardware atau perangkat keras.
Sejalan dengan pendapat di atas Aqib (2010:58) menyatakan bahwa media pembelajaran sebagai “segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan (massage), merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan kemauan siswa sehingga dapat mendorong proses belajar”.

Menurut Arif Sadiman dkk (1993:7), media pembelajaran ialah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke akseptor sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat siswa sedemikian rupa sehingga proses mencar ilmu terjadi.

Sedangkan Oemar Hamalik (1994:12), media pembelajaran merupakan alat, metode, dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antar guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. Hal ini senada dengan pendapat Rustiyah NK yang dikutip oleh Zakiah Darajat (1992:80), bahwa media pembelajaran ialah alat, metode dan teknik yang digunakan dalam rangka meningkatkan efektivitas komunikasi dan interaksi edukatif antar guru dan siswa dalam proses pengajaran di sekolah.

Sedangkan Mudhofir  (1993: 81), bahwa media ialah sumber belajar, secara luas media dapat diartikan dengan manusia, benda atau pun peristiwa yang membuat kondisi siswa untuk lebih memungkinkan memperoleh pengetahuan keterampilan atau pun sikap.

Beberapa pendapat di atas pada intinya menyatakan bahwa media pembelajaran ialah alat, metode dan teknik yang digunakan untuk membantu proses pembelajaran. Hal ini berarti media pembelajaran merupakan sumber belajar. Sebagai sumber mencar ilmu media dapat diartikan dengan manusia, benda atau pun peristiwa yang membuat kondisi siswa untuk lebih memungkinkan memperoleh pengetahuan keterampilan maupun sikap.

Memang pada mulanya, media hanya berupa alat bantu mengajar yang hanya digunakan di dalam kelas. Namun dalam perkembangannya, media tidak cukup hanya digunakan di dalam kelas saja, akan tetapi dimungkinkan juga penggunaannya di luar kelas, dan hal ini berkaitan dengan istilah media pembelajaran (intruksional).  Kata intruksional mempunyai pengertian yang lebih luas daripada pengajaran. Jika kata pengajaran ada dalam konteks guru, murid di kelas (ruang) formal, pembelajaran atau intruksional mencakup pula kegiatan mencar ilmu mengajar yang tidak dihadiri guru secara fisik. Oleh alasannya ialah itu, dalam instruction yang ditekankan ialah proses belajar, maka usaha-usaha yang terjadwal dalam memanipulasi sumber-sumber mencar ilmu semoga terjadi proses mencar ilmu dalam diri siswa kita sebut pembelajaran.

Berdasarkan  definisi-definisi perihal media pembelajaran menyerupai yang telah dikemukakan di atas, dapatlah ditarik pengertian pokok perihal media pembelajaran, yaitu:
a.  Media pembelajaran identik dengan peragaan.
b.  Media pembelajaran merupakan suatu sarana untuk terciptanya suatu proses mencar ilmu mengajar yang dapat menunjang efektivitas keberhasilan mencar ilmu siswa.
c.   Media pembelajaran tidak hanya digunakan dalam kelas saja, akan tetapi tidak menutup kemungkinan digunakan di luar proses mencar ilmu mengajar.

Seiring dengan kemajuan teknologi, maka perkembangan media pembelajaran begitu cepat, di mana masing-masing media yang ada punya ciri-ciri dan kemampuan sendiri. Dari hal ini, kemudian timbul usaha-usaha penataannya yaitu pengelompokkan atau pembagian terstruktur mengenai menurut kesamaan ciri-ciri atau karakteristiknya. Ciri-ciri umum dari media pembelajaran, adalah:
1.   Media pembelajaran identik dengan pengertian peragaan yang berasal dari kata “raga”, artinya suatu benda yang dapat diraba, dilihat dan didengar dan yang dapat diamati melalui panca indera.
2.  Tekanan utama terletak pada benda atau hal-hal yang dapat dilihat dan didengar.
3.  Media pembelajaran digunakan dalam rangka kekerabatan (komunikasi) dalam pengajaran antara guru dan siswa.
4.  Media pembelajaran ialah semacam alat bantu mencar ilmu mengajar, baik di dalam maupun di luar kelas.
5.   Media pembelajaran merupakan suatu “perantara” (medium, media) dan digunakan dalam rangka belajar.
6.   Media pembelajaran mengandung aspek, sebagai alat dan sebagi teknik yang bersahabat pertaliannya dengan metode belajar.

Berdasarkan ciri-ciri yang dikemukakan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa media pembelajaran ialah sarana, metode dan teknik yang digunakan dalam rangka mengidentifikasikan komunikasi dan interaksi antar guru dan siswa dalam proses pembelajaran di sekolah.
B.  Jenis-jenis Media Pembelajaran
Pada mulanya media pembelajaran hanya berupa alat bantu mengajar yang hanya digunakan di dalam kelas. Namun dalam perkembangannya, media tidak cukup hanya digunakan di dalam kelas saja, akan tetapi dimungkinkan juga penggunaannya di luar kelas.
Pada tahun 1964, Edgar Dale membuatkan “kerucut pengalaman”. Kerucut pengalaman itu dimulai dari pebelajar sebagai partisipan dalam pengalaman sesungguhnya, menuju pebelajar sebagai pengamat atas suatu kejadian tak eksklusif (melalui beberapa medium), dan jadinya pebelajar itu mengamati simbul-simbul yang mewakili kejadian itu (Nur, 2000).  Dale menyatakan bahwa pebelajar dapat mengambil manfaat dari kegiatan yang lebih abstrak, asalkan mereka telah membangun sejumlah pengalaman lebih konkrit untuk memaknai penyajian realitas yang lebih abnormal tersebut. Gambar 4-4 memperlihatkan kerucut pengalaman Dale tersebut, disertai rumusan Bruner di sampingnya.

Kerucut pengalaman Dale dan keterkaitannya dengan pandangan gres Bruner serta kekerabatan dengan Media Pembelajaran


Kerucut pengalaman tersebut memberikan gambaran bahwa proses pembelajaran dengan cara melaksanakan sendiri dan melihat (fokus pada keterlibatan siswa) lebih besar pengaruhnya dari pada proses mendengarkan. Agar kegiatan pembelajaran lebih menekankan pada proses keterlibatan siswa maka ketersediaaan media pembelajaran mutlak diperlukan. Berdasarkan kerucut pengalaman tersebut, media pembelajaran memiliki peranan yang sangat vital bagi keberhasilan proses pembelajaran.
Seiring dengan kemajuan teknologi, maka perkembangan media pembelajaran begitu cepat. Selain memiliki ciri-ciri  umum, masing-masing media pembelajaran memiliki ciri-ciri, kelebihan dan kekurangan tersendiri. Ciri-ciri umum dari media pembelajaran menurut Hamalik (1994:12), adalah:
  • Media pembelajaran identik dengan pengertian peragaan yang berasal dari kata “raga”, artinya suatu benda yang dapat diraba, dilihat dan didengar dan yang dapat diamati melalui panca indera.
  • Tekanan utama terletak pada benda atau hal-hal yang dapat dilihat dan didengar.
  • Media pembelajaran digunakan dalam rangka kekerabatan (komunikasi) dalam pengajaran antara guru dan siswa.
  • Media pembelajaran ialah semacam alat bantu mencar ilmu mengajar, baik di dalam maupun di luar kelas.
  • Media pembelajaran merupakan suatu “perantara” (medium, media) dan digunakan dalam rangka belajar.
  • Media pembelajaran mengandung aspek, sebagai alat dan sebagi teknik yang bersahabat pertaliannya dengan metode belajar.”
Dari ciri-ciri yang dikemukakan di atas, dapat ditarik pengertian pokok perihal media pembelajaran, yaitu:

  • Media pembelajaran identik dengan alat peraga.
  • Media pembelajaran merupakan suatu sarana untuk terciptanya suatu proses pembelajaran yang dapat menunjang efektivitas keberhasilan mencar ilmu siswa.
  • Media pembelajaran tidak hanya digunakan dalam kelas saja, akan tetapi tidak menutup kemungkinan digunakan di luar kelas.
Berdasarkan ciri-ciri yang dimiliki setiap media, Rudi Bretz (Sadiman, 1993:20) membagi media dalam delapan klasifikasi, yakni:

  • Media audio visual gerak.
  • Media audio visual diam.
  • Media audio semi gerak.
  • Media visual gerak.
  • Media visual diam.
  • Media visual semi gerak.
  • Media audio.
  • Media cetak.
Media Pembelaran ini Bisa digunakan sebagai
media Audio Visul membisu maupun Gerak

Susilana (2009:209) yang mengelompokkan media berdasarkan bentuk penyajian dan cara penyajiannya membagi media dalam tujuh kelompok yaitu (a) media grafis, materi cetak, dan gambar diam; (b) media proyeksi diam; (c) media audio; (d) media audio visual; (e) media gambar hidup/film; (f) media televisi; (g) multi media.

Torso merupakan contoh Media Pembelajaran Berbentuk Model
Menurut Briggs (Sadiman, 1993:23), media pembelajaran terbagi dalam 13 macam, yaitu:

  • Objek.
  • Model.
  • Suara langsung.
  • Rekaman audio.
  • Media cetak.
  • Pembelajaran terprogram.
  • Papan tulis.
  • Media transparansi.
  • Film rangkai.
  • Film bingkai.
  • Film.
  • Televisi.
  • Gambar.
Gambar Burung Garuda bisa digunakan
sebagai Media Pembelajaran
Jenis media yang lebih lengkap dikemukakan Seels dan Glasgow (1990:181-183) yang membagi media pembelajaran  dalam dua katagori luas yaitu media tradisional dan mutakhir. Yang termasuk media tradisional adalah:

  • Visual membisu yang diproyeksi
  • Visual yang tak diproyeksi
  • Audio
  • Penyajian multimedia
  • Visual dinamis yang diproyeksikan
  • Cetak
  • Permainan
  • Realia
Film Bisa Digunakan sebagai Media Pembelajaran Audio Visual
Adapun yang termasuk media teknologi mutakhir ialah

  • Media berbasis telekomunikasi
  • Media berbasis microprosesor
  • Computer assited instructional
  • Permainan computer
  • Interaktif
  • Hypermedia
  • Compact (video) disk
Perkembangan pendidikan yang sangat pesat, besar lengan berkuasa pada perkembangan psikologi mencar ilmu dan sistem intruksional. Keadaan tersebut, mendorong dan berakibat juga pada kemajuan teknologi pembelajaran dan penambahan gres pada media pembelajaran. Pemikiran-pemikiran dan penemuan gres itu, terjadi antara lain dalam penggunaan multi media dan pusat sumber belajar. Kedua media ini, dianggap sebagai suatu kemajuan besar dan mempunyai peranan yang penting dalam bidang media pembelajaran, yang berfungsi untuk menunjang pelaksanaan sistem intruksional yang lebih efektif.

Hamalik (1994:188) mengelompokkan jenis media yang termasuk dalam katagori multi media, yakni:

  • Gambar
  • Slide
  • Film strip
  • Rekaman
  • Transparan
  • Video tape.
Adapun jenis media yang termasuk dalam katagori pusat sumber mencar ilmu menurut Hamalik (1994:195), yakni suatu sistem atau perangkat materi yang sengaja disiapkan atau diciptakan dengan maksud memungkinkan atau memberi kesempatan siswa belajar. Sumber mencar ilmu merupakan semua sumber yang dapat dipakai oleh siswa, baik secara sendiri-sendiri atau bahu-membahu dengan siswa lainnya untuk memudahkan belajar. Sedangkan yang dimaksud pusat sumber mencar ilmu ialah suatu kawasan yang disiapkan secara khusus dengan maksud penyimpanan dan penggunaan suatu kumpulan sumber-sumber, dalam bentuk tercetak dan tak tercetak. Belajar berdasarkan suatu sumber mengandung makna sistem mencar ilmu yang terpusat pada siswa, diindividualisasikan dan sangat berstruktur yang menggunakan sepenuhnya sumber-sumber yang bermakna, yakni benda dan manusia, dalam rangka menciptakan  situasi mencar ilmu yang efektif.
AECT sebagaimana dikutip oleh Rohani (1991:155-156), mengklasifikasikan media pembelajaran  sebagai sumber mencar ilmu menjadi enam macam, yaitu:

  1. Message (pesan), yaitu informasi/ajaran yang diteruskan oleh komponen lain yang dalam bentuk gagasan, fakta, arti dan data. Termasuk dalam kelompok pesan ialah semua bidang studi/mata kuliah atau materi pengajaran yang diajarkan kepada siswa, dan sebagainya.
  2. People (orang), yakni insan yang bertindak sebagai penyimpan, pengolah dan penyaji pesan. Termasuk kelompok ini misalnya guru/dosen, tutor siswa dan sebaginya.
  3. Materials (bahan), yaitu perangkat lunak yang mengandung pesan untuk disajikan melalui penggunaan alat perangkat keras atau pun oleh dirinya sendiri. Berbagai agenda media termasuk media materials menyerupai transportasi, slide, film, audio, video, modul, majalah, buku dan sebagainya.
  4. Device (alat), yakni (suatu perangkat keras) yang digunakan untuk memberikan pesan yang tersimpan dalam bahan, misalnya OHP, slide, video, tape recorder, dan sebagainya.
  5. Technique (teknik), yaitu prosedur atau pola yang dipersiapkan untuk penggunaan bahan, peralatan, orang, lingkungan untuk memberikan pesan. Misalnya pengajaran terprogram/modul, simulasi, demonstrasi, tanya jawab, CBSA, dan sebagainya.
  6. Setting (lingkungan), yaitu situasi atau suasana sekitar di mana pesan disampaikan. Baik lingkungan fisik ruang kelas, gedung sekolah, perpustakaan, laboratorium, taman, lapangan, dan sebagainya. Juga lingkungan non fisik, misalnya suasana mencar ilmu itu sendiri, tenang, lelah, ramai dan sebagainya.
Media pembelajaran kalau dilihat dari sudut pandang yang lebih luas, tidak hanya terbatas pada alat-alat audio visual saja yang dapat dilihat dan dapat didengar, melainkan juga hingga pada kondisi pribadi siswa dan tingkah laku guru.

Berdasarkan  hal  tersebut,  media  pembelajaran menurut Hamalik (1994:36-37) dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Bahan-bahan cetakan atau bacaan (supplementary materials), berupa materi bacaan seperti: buku, komik, koran, majalah, buletin, pamflet dan lain-lain. Bahan-bahan ini lebih mengutamakan kegiatan bacaan dan menggunakan simbol-simbol kata atau visual.
  • Alat-alat audio-visual, alat-alat yang tergolong ke dalam kategori ini, terdiri atas:
  • Media pembelajaran tanpa proyeksi, menyerupai papan tulis, papan tempel, papan flannel, bagan, diagram, grafik, poster, kartun, komik, gambar.
  • Media pembelajaran tiga dimensi, alat-alat yang tergolong kepada kategori ini terdiri model benda asli, benda tiruan, boneka, topeng, dan lainnya
  • Media pembelajaran yang menggunakan teknik atau mesin, alat-alat yang tergolong dalam kategori ini antara lain, slide, film, kaset rekaman, radio, televisi, laboratorium elektronik, ruang kelas otomatis, sistem interkomunikasi dan komputer.
  • Sumber-sumber masyarakat berupa objek-objek peninggalan sejarah, dokumentasi, bahan-bahan makalah dan sebagainya. Dari aneka macam bidang meliputi data kependudukan, sejarah, jenis kehidupan, mata pencaharian, industri, perbankan, perdagangan, pemerintah, kebudayaan, politik dan lain-lain. Untuk mempelajari hal tersebut, dibutuhkan aneka macam metode menyerupai karya wisata,  survei, berkemah, pengabdian sosial, praktek kerja nyata atau lapangan dan lain-lain.
  • Kumpulan benda-benda (materials collection), berupa benda atau barang-barang yang dibawa dari masyarakat ke sekolah untuk dipelajari seperti, potongan kaca, potongan sendok, daun, benih, bibit, materi kimia, dan lain-lain.
  • Contoh-contoh kelakuan yang dicontohkan oleh guru, meliputi semua contoh kelakuan yang dipertunjukkan oleh guru sewaktu mengajar, misalnya, dengan tangan, kaki, gerakan badan, mimik dan lain-lain. Peragaan yang tergolong dalam kategori ini tak mungkin disebutkan satu-satu, alasannya ialah sangat banyak macamnya dan sangat tergantung kepada kreasi dan inisiatif pribadi guru sendiri, tetapi pada pokoknya jenis media ini hanya dapat dilihat, didengarkan, dan ditiru oleh siswa.
Agak berbeda dari beberapa pendapat di atas, Smaldino, Lowther, dan  Russel (2011:7) mengkatagorikan media dalam enam katagori dasar, yakni teks, audio, visual, video, perekayasa (manipulative), dan orang-orang. Teks merupakan aksara alfanumerik yang mungkin ditampilkan dalam format apapun, menyerupai buku, papan tulis, dan sebagainya. Audio mencakup apa saja yang bias didengar. Visual meliputi diagram pada sebuah poster, gambar, foto dan lainnya. Video merupakan media yang menampilkan gerakan, termasuk DVD, rekaman video, animasi komputer dan sebagainya. Perekayasa dimaksud sebagai benda tiga dimensi, bisa disentuh dan dipegang oleh siswa. Dan katagori terakhir ialah orang, termasuk didalamnya guru, siswa atau para ahli.

C. Manfaat Media Pembelajaran
Arsyad (2011:15) menyatakan bahwa: “Fungsi utama media pembelajaran ialah sebagai alat bantu mengajar yang turut mensugesti iklim, kondisi, dan lingkungan mencar ilmu yang ditata dan diciptakan oleh guru”. Pernyataan di atas memberi penegasan bahwa media merupakan alat bantu bagi terciptanya kegiatan mencar ilmu dan pembelajaran.
Sudjana (2010:99-100), mengemukakan ada enam fungsi dari alat peraga dalam proses mencar ilmu mengajar, yaitu:

  • Penggunaan alat peraga dalam proses mencar ilmu mengajar bukan merupakan fungsi perhiasan tetapi mempunyai fungsi tersendiri sebagai alat bantu untuk mewujudkan situasi mencar ilmu yang efektif.
  • Penggunaan alat peraga merupakan bab yang integral dari keseluruhan situasi mengajar. Ini berarti bahwa alat peraga merupakan salah satu unsur yang harus dikembangkan oleh guru.
  • Alat peraga dalam pembelajaran penggunaannya integral dengan tujuan dan isi pembelajaran. Fungsi ini mengandung pengertian  bahwa penggunaan alat peraga harus melihat kepada tujuan dan materi pelajaran/pembelajaran.
  • Penggunaan alat peraga dalam pembelajaran bukan semata-mata sebagai alat hiburan, dalam arti digunakan hanya sekedar melengkapi proses mencar ilmu supaya lebih menarik perhatian siswa.
  • Penggunaan alat peraga dalam pembelajaran lebih diutamakan semoga siswa dapat memahami materi pembelajaran yang diberikan oleh guru.
  • Penggunaan alat peraga dalam pembelajaran lebih diutamakan untuk mempertinggi mutu mencar ilmu dan pembelajaran. Dengan perkataan lain melalui menggunakan alat peraga hasil mencar ilmu yang dicapai akan tahan lama diingat oleh siswa, sehingga pembelajaran mempunyai nilai yang tinggi
Levie dan Lentz (Arsyad, 2011:16) mengemukakan 4 Fungsi media pembelajaran, yakni a) fungsi atensi; b) fungsi afektif; c) fungsi kognitif; dan d) fungsi kompensatoris.

Fungsi atensi merupakan fungsi inti media yakni manarik dan mengarahkan perhatian siswa untuk berkonsentrasi kepada materi pembelajaran yang berkaitan dengan makna visual yang disampaikan atau menyertai materi pembelajaran. Fungsi afektif berkaitan dengan perasaan senang yang dimiliki siswa saat mengikuti kegiatan pembelajaran. Fungsi kognitif mengandung makna bahwa lambing visual atau gambar dapat memperlancar pencapaian tujuan pembelajaran untuk memahami dan mengingat informasi atau pesan yang terkandung dalam gambar atau media pembelajaran. Sedangkan fungsi kompensatoris mengadung makna bahwa media berfungsi untuk mengakomodasikan atau membantu siswa yang lemah dan lambat mendapatkan atau memahami materi pembelajaran yang disajikan dengan teks (verbal).
Kemp dan Dayton (1985:3-4) mengemukakan beberapa hasil penelitian yang menunjukkan dampak positif dari penggunaan media sebagai bab integral dalam kegiatan pembelajaran di kelas, yakni:

  • Penyampaian materi pembelajaran menjadi baku
  • Pembelajaran menjadi lebih interaktif
  • Lama waktu pembelajaran yang dibutuhkan dapat dipersingkat namun hasil lebih maksimal
  • Kualitas hasil pembelajaran dapat ditingkatkan
  • Pembelajaran dapat diberikan kapan dan di mana saja
  • Sikap positif siswa terhadap apa yang mereka pelajari dan terhadap proses pembelajaran dapat ditingkatkan.
  • Peran guru dapat berubah ke arah yang lebih positif.
Dari uraian di atas, jelaslah bahwa media pembelajaran memiliki fungsi yang sangat besar lengan berkuasa bagi pencapaian tujuan pembelajaran. Oleh alasannya ialah itu, dalam penggunaan media, guru harus bisa menggunakan aneka macam jenis media semaksimal mungkin, termasuk juga melaksanakan percontohan di depan kelas sehingga siswa dapat lebih mudah memahami materi pembelajaran yang disampaikan oleh guru tersebut.

                  
D Kriteria Pemilihan Media Pembelajaran
Menurut Arsyad (2011:75) ada enam  kriteria yang harus diperhatikan guru dalam pemilihan media. Keenam kriteria tersebut adalah:

  • Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai
  • Tepat untuk mendukung isi pelajaran yang sifatnya fakta, konsep, prinsip, atau generalisasi.
  • Praktis, luwes dan bertahan
  • Guru terampil menggunakannya
  • Pengelompokkan sasaran
  • Mutu teknis
Kriteria yang paling utama dari enam kriteria dalam pemilihan media ialah kesesuaian pemilihan dan penggunaan media dengan tujuan pembelajaran atau kompetensi yang ingin dicapai, isi materi pembelajaran, dan guru harus terampil mengunakannya Sebagai contoh, apabila tujuan atau kompetensi siswa bersifat menghafalkan kata-kata tentunya media audio yang sempurna untuk digunakan. Jika tujuan atau kompetensi yang dicapai bersifat memahami isi bacaan maka media cetak yang lebih sempurna digunakan. Kalau tujuan pembelajaran bersifat motorik (gerak dan aktivitas), maka media film dan video bisa digunakan. Di samping itu, terdapat kriteria lainnya yang bersifat melengkapi seperti: biaya, ketepatgunaan; keadaan siswa; ketersediaan; dan mutu teknis.
Warsita (2008:253) mengemukakan ada sembilan kriteria dalam pemilihan media pembelajaran, yakni:
  • Kesesuian media dengan tujuan atau kompetensi
  • Kesesuian media dengan jenis pengetahuan
  • Kesesuian media dengan sasaran
  • Ketersediaan atau kemudahan untuk memperolehnya
  • Biaya, penggunaan media dimaksud untuk meningkatkan efektivitas dan efesiensi pembelajaran
  • Kemampuan media, untuk mencar ilmu individual, kelompok kecil, kelompok besar atau massal.
  • Karakteristik media yang bersangkutan
  • Waktu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengadakan atau membuat media yang akan kita pilih.
  • Mutu teknis.
Sejalan dengan pendapat tersebut, Susilana (2009:204-205) yang mengartikan media dalam arti yang lebih luas yakni sebagai sumber mencar ilmu mengemukakan beberapa kriteria dalam pemilihan dan penggunaan media. Adapun yang menjadi kriteria dalam pemilihan media pembelajaran adalah:
  • Ketepatan dengan tujuan pembelajaran.
  • Dukungan terhadap isi materi pmbelajaran.
  • Kemudahan memperoleh sumber mencar ilmu atau media yang akan digunakan.
  • Keterampilan guru dalam menggunakannya.
  • Tersedia waktu untuk menggunakannya.
  • Sesuai dengan taraf berpikir siswa.
Adapun kriteria dalam penggunaan media mencakup:
  • Media atau sumber mencar ilmu yang digunakan dapat meningkatkan kemampuan siswa.
  • Media atau sumber mencar ilmu yang digunakan cukup memadai dengan memanfaatkan sumber mencar ilmu secara efektif.
  • Isi dari media atau sumber mencar ilmu yang digunakan memenuhi syarat untuk menjelaskan materi yang akan disampaikan.
  • Media atau sumber mencar ilmu yang digunakan bisa menarik perhatian siswa.
  • Media atau sumber mencar ilmu yang digunakan bisa menjelaskan materi secara detail.
  • Media atau sumber mencar ilmu yang digunakan telah memuat seluruh informasi yang akan disampaikan.
Berdasarkan beberapa pendapat di atas, penulis menyimpulkan bahwa setidaknya ada tujuah kriteria yang harus diperhatikan guru dalam penggunaan media pembelajaran, yaitu:

  • Media yang digunakan sesuai dengan tujuan pembelajaran
  • Media yang digunakan sesuai karakteristik materi pelajaran;
  • Media yang digunakan sesuai dengan keadaan siswa;
  • Kemampuan guru dalam menggunakan media;
  • Media yang digunakan  dapat meningkatkan motivasi mencar ilmu siswa;
  • Media yang digunakan bervariasi dan inovatif;
  • Media yang digunakan hendaknya cukup dikenal audience (siswa) atau bersifat kontekstual.

E.    Fungsi Dan Tujuan Media Pembelajaran
1.      Fungsi Media Pembelajaran

Pada dasarnya, media ialah sebagai alat komunikasi yang digunakan dalam proses mencar ilmu mengajar. Sebagai alat komunikasi, media pembelajaran tidak lepas dari tujuan dan alat fungsinya, maka sebetulnya sebagai media komunikasi mempunyai fungsi yang luas di antaranya:
a.   Fungsi edukatif media komunikasi, yakni bahwa setiap kegiatan media komunikasi mengandung sifat mendidik alasannya ialah di dalamnya memberikan pengaruh pendidikan.
b.   Fungsi sosial media komunikasi, media komunikasi memberikan informasi kasatmata dan pengalaman dalam aneka macam bidang kehidupan sosial orang.
c.   Fungsi ekonomis media komunikasi, media komunikasi dapat digunakan secara intensif pada bidang-bidang pedagang dan industri.
d.  Fungsi politis media komunikasi, dalam bidang politik media komunikasi dapat berfungsi terutama politik pembangunan baik material maupun spiritual.
e.   Fungsi seni dan budaya media komunikasi, perkembangan ke bidang seni dan budaya dapat tersebar lewat media komunikasi.

Dan menyerupai telah dikemukakan di atas, bahwa media pembelajaran identik dengan keperagaan, sebagai alat peraga media mempunyai fungsi menyerupai pernyataan Nana Sudjana (1995:1991), bahwa ada enam fungsi dari alat peraga dalam proses mencar ilmu mengajar, yaitu:
a.  Penggunaan alat peraga dalam proses mencar ilmu mengajar bukan merupakan fungsi perhiasan tapi mempunyai fungsi tersendiri sebagai alat bantu untuk mewujudkan situasi mencar ilmu yang efektif.
b.  Penggunaan alat peraga merupaka bab yang integral dari keseluruhan situasi mengajar. Ini berarti bahwa alat peraga merupakan salah satu unsur yang harus dikembangkan oleh guru.
c.   Alat peraga dalam pengajaran penggunaannya integral dengan tujuan dan materi pengajaran. Ini berarti bahwa penggunaan alat peraga harus melihat kepada tujuan dan materi pelajaran.
d.  Penggunaan alat peraga dalam pengajaran semata-mata alat hiburan, dalam arti digunakan bahwa sekedar melengkapi proses mencar ilmu supaya lebih menarik perhatian siswa.
e.  Penggunaan alat peraga dalam pengajaran lebih diutamakan siswa dalam menangkap pengertian yang diberikan oleh guru.
f.   Penggunaan alat peraga dalam pengajaran diutamakan untuk mempertinggi mutu mencar ilmu mengajar, dengan perkataan lain menggunakan alat peraga hasil mencar ilmu yang dicapai akan tahan lama diingat oleh siswa.

Oleh alasannya ialah itu, dalam hal penggunaan alat peraga, guru harus bisa menggunakan jenis alat peraga apa saja semaksimal mungkin, termasuk juga melaksanakan percontohan di depan kelas misalkan perihal salah satu gerakan sholat dalam hal ini guru memberikan contoh eksklusif kepada siswa, sehingga siswa dapat lebih mudah memahami pelajaran yang disampaikan oleh guru tersebut.

Dari uraian di atas, jelaslah bahwa fungsi media pembelajaran sangat besar lengan berkuasa terhadap pencapaian tujuan yang telah ditetapkan dalam pendidikan.
2.      Tujuan Media Pembelajaran

Media pembelajaran sebagai suatu media komunikasi antara guru dan siswa dalam pengajaran, sudah barang tentu sangat bersahabat kaitannya dengan kegiatan proses mencar ilmu mengajar. Oleh alasannya ialah itu, jelaslah bahwa tujuan mencar ilmu mengajar sangat penting bagi media pembelajaran, dalam hal:
a.  Tujuan pengajaran menentukan arah yang hendak dicapai oleh media pembelajaran.
b.  Tujuan pengajaran menentukan alat/atau media pembelajaran apa yang akan digunakan.
c.   Tujuan pengajaran menentukan proses, metode, dan media pembelajaran apa yang akan digunakan oleh guru dalam membimbing kegiatan mencar ilmu siswa.
d.  Tujuan pengajaran menentukan proses kegiatan komunikasi pendidikan sekolah.
e.  Tujuan pengajaran menentukan teknik penilaian terhadap penggunaan media pembelajaran.
f.   Tujuan pengajaran menentukan arah dan kebijakan yang ditempuh dalam manajemen media pembelajaran di sekolah.


Oleh alasannya ialah itu, maka tujuan pendidikan dan pengajaran harus dirumuskan secara jelas, terarah, sistematis, dan maksimal, sehingga dari tujuan itu dapat menentukan terhadap pemilihan, penggunaan, produksi, penilaian, dan pengelolaan (administrasi) media pembelajaran yang sempurna di sekolah.


Referensi
Arsyad, Azhar. 2011. Media Pembelajaran. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Arif Sadiman (1993) Media Pendidikan, Jakarta: Raja Grafindo Persada
Aqib, Zainal. 2010. Profesionalisme Guru dalam Pembelajaran. Surabaya: Insan Cendekia.
Hamalik, Oemar.  1994. Media Pendidikan, Bandung: Citra Adtya Bakti.
Kemp. 1977. Intructional Design: a Plan for Unit and Curriculum Development.  New York: Technology Publ.
Kemp, J.E. & Dayton. D.K. 1985. Planning and Producing Instrutional Media (Fifth Edition).New York : Harper & Row. Publishers. .
Mappire, Andi. 1983. Psikologi Orang Dewasa, Surabaya: Usaha Nasional.
Marimba,  Ahmad D. 1980.  Pengantar Filsaf at Pendidikan Islam. Bandung: PT. Almaíarif.

Mudhofir, (1993) Teknologi Intruksional, Bandung: Remaja Rosda Karya

Nana Sudjana (1995), Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar, Bandung: Sinar Baru Algensindo

Nuryani. 2005. Strategi Belajar Mengajar Biologi. Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang.
Rohani, Ahmad. 1991.  Pengelolaan Pelajaran. Jakarta: Rineka Cipta.
Sadiman, Arief S.  1993. Media Pendidikan. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Seels, Barbara B. dan Glasgow. 1990. Exercises in Intructional Design. Columbus: Merril Publishing Company.
Seels, Barbara B. dan Rita C. Richey. 1994. Teknologi Pembelajaran, Definisi dan Kawasannya (Intructional Technology: The Definition and Domains of the Filed) Diterjemahkan oleh Dra. Dewi S. Prawiradilaga, dkk. Jakarta: UNJ
Smaldino, Sharon E.; Deborah L. Lowther; dan James D. Russell. 2011. Intructional Technology and Media For Learning (Teknologi Pembelajaran dan Media Untuk Belajar) Diterjemahkan oleh Arif Rahman. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Susilana, Rudi. 2009. “Sumber Belajar dalam Pendidikan”. Dalam Ilmu dan Aplikasi Pendidikan, Bagian II : Ilmu Pendidikan Praktis. Bandung: PT. Imperial Bhakti Utama (Halaman 197 – 220)
Warsita, Bambang. 2008. Teknologi Pembelajaran, Landasan dan Aplikasinya. Jakarta: Rineka Cpta

Oemar Hamalik (1994) Media Pendidikan, Bandung: Citra Adtya Bakt

Zakiah Darajat (1992) Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta: Bumi Aksara 

= Baca Juga =


Sumber http://ainamulyana.blogspot.com/