Bahaya Melahirkan Melewati HPL, Share!!!

Tips Kesehatan

Kehamilan Melewati HPL (Hari Perkiraan Lahir) yakni dimana usia kehamilan yang lebih dari 42 minggu, namun bemum ada tanda-tanda ibu akan segera melahirkan. Sudah HPL tapi belum Lahir, harus anda waspadai sebab meskipun sering terjadi, namun kondisi ini mampu sangat berbahaya, ibarat dari kisah Bunda Ratih yang di ceritakan Kemarin 28 Januari 2016 melalui Forum Ibu Hamil. Silahkan simak dongeng ia dan jadikan pengalaman untuk anda.

Hai bunda selamat siang  sudah lama tidak posting di forum bunda. Kali ini saya kesini membawa kabar bangga sekaligus kabar duka.  Bunda, saya gres saja melahirkan hari jum’at kemarin tanggal 22 januari 2016.

Jadi begini kronologinya bun . . HPL saya kan tanggal 14 januari 2016 tapi sudah lewat HPL belum ada reaksi apa2. Karena khawatir hasilnya saya ngajak suami buat cek ke bidan waktu itu tanggal 16 januari. Di bidan di kasih obat gatau obat apa  obat udah habis masih aja belum ada reaksi sedikitpun.

Tanggal 21 januari pagi perut sudah berasa mules (Kontraksi) tapi masih belum kenceng wktu itu belum berani ngasih tau siapa-siapa cuma smsan sama suami yg lagi kerja ajja. Suami khawatir sudh mau pulang tapi sya larang soalnya masih belum teratur mulesnya. Waktu itu masih mampu beres2 rumah, mandi, jalan2.

Samakin sore perut berasa semakin sakit, orang rumah sudah pada tau kalo saya mungkin sudah mau melahirkan. Saya di suruh makan dulu supaya ada tenaga, di suruh jalan2, suami sudah izin pulang dari jm 5 tapi di jalan ban motor nya pecah. Sampe di rumah jam 9, semakin malem kok makin teratur mules nya. sudah beres-beres barang-barang buat di bawa ke bidan, sudah nyiapin mobil, berangkat lah ke bidan kira2 jam 11 malem.

Di bidan di cek dalem ternyata gres bukaan 3 tapi ketuban sudah ga ada wrna nya juga sudah kehijauan, tensi darah juga mendadak tinggi. Bidan sudah angkat tangan ga sanggup katanya harus di rujuk ke RS. Karena penasaran saya pengen nyoba ke bidan yang lain,  di bidan ke 2 pun ternyata sama, bilang harus di rujuk ke rumah sakit.

Akhirnya tanpa piker-pikir lagi eksklusif lah pergi ke RS. Tiba di RS jam 2 malem eksklusif di periksa, dipasang infus, dipasang selang buat buang air kecil,, di cek dalem bukaan masih 3. dari jam 2 malem hingga jam 7 siang pembukaan masih blum nambah juga terpaksa di induksi. tiba2 bukaan udah nambah jadi 5, suami sudah di panggil sma dokter buat tanda tangan kalo bukaan masih belum nambah juga terpaksa hrus di operasi sebab khawatir sama keadaan bayi di dalam, detak jantung nya sudah lemah, jam 9 bukaan sudah jadi 7, jm 10 makin berasa sakitnya sudah ga mampu nafas, kaya yang mau buang air besar, udah ngeden tapi di marahin sama perawatnya di suruh miring kiri dulu, sambil miring sambil nyuri2 ngeden, hingga hasilnya bukaan sudah lengkap.

Bidan sama perawat sudah siap2, di ajarin caranya ngeden.. sambil perut di dorong sma bidannya, dengan berusaha sekuat tenaga, sebisa mungkin hasilnya lahir lah putri kami pukul 10:42 tapi tanpa tangisan, di simpan di atas perut masih bergerak. Langsung di bawa ke ruang bayi, ternyata semakin kesini kondisinya semakin drop, nafas nya sudah tidak ada tinggal detak jantungnya saja. Keluarga tidak ada yangg boleh melihat cuma suami saja yang bleh masuk ke ruang bayi.

Jam 5 sore hari jumat saya d panggil ke ruang bayi, perasaan sudah ga enak. di sana ternyata bayi saya sudah kritis   di liat wajahnya , tangannya, kakinya yang mungil, ga besar lengan berkuasa nahan nangis.

Sambil ngelus2 tangannya yang kecil ya alloh ga besar lengan berkuasa  anak yg selama ini dibawa kemana-mana, yang selalu di sayang2, di tunggu2 .  Sekarang udah ada di depan mata tapi udah dalam keadaan kritis ga mampu apa-apa.

Hancur rasanya bun, ngelus2 kepalanya, liat wajahnya ga besar lengan berkuasa  kenapa bukan saya aja yg ada disana, kalo mampu ambil aja nyawa saya buat dia hidup  ga tega rasanya bun. Kalo boleh saya pengen ada terus disana nemenin dia. Tapi apa daya suster sudah nyuruh keluar untuk terakhir kalinya saya elus tangan mungilnya, cium keningnya, ga kerasa netesin air mata.

Jam 8 malam ternyata dia sudah ga ada bun,   cuma mampu bertahan selama 9jam di dunia. sekarang kondisi suami ngedrop bun. Minta doanya supaya lekas sembuh, semoga kami di beri kekuatan , ketabahan, kesabaran dalam mnjlani takdirnya. Semoga secepatnya di beri kan lagi kepercayaan..amin  dan mhon doanya juga untuk putri kecil kami semoga damai disisinya, ditempatkan di daerah yg paling indah, putri kecil kami yg kami beri nama Azmi Khoirunnisa Azzahra.. semoga kau damai di sisi-Nya ya sayang.. doa kan ayah bunda semoga besar lengan berkuasa menjalani segala kehendaknya.. kami sayang kau nak.. tapi alloh lebih sayang.. semoga kau di tempatkan di tempatnya yg paling indah.. jadilah bidadari yg paling cantik di surga sana.. jemput ayah bunda di surga nanti ya nak..  kami semua sayang kamu.

Kisah yang Mengharukan yang Bunda, hidup seseorang memang di tangan Yang Mahakuasa bahkan hidup bayi yang gres lahir sekalipun. Dari kisah diatas, mampu kita ambil pelajaran, bagaimana ancaman apabila kelahiran lebih dari Hari Perkiraan Lahir (HPL). Air Ketuban di dalam rahim biasanya sudah keruh sehingga mampu meracuni Bayi.

Bagi Ibu Hamil yang sudah melewati HPL namun belum ada tanda-tanda untuk melahirkan, sebaiknya melaksanakan USG rutin, untuk memantau kesehatan bayi dan kondisi Air Ketuban masih sehat ataukah sudah keruh bahkan beracun. Pada kondisi ini, biasanya dokter akan menyarankan untuk segera dilakukan Operasi Caesar untuk Menyelamatkan Bayi.

Ringkasan:

  • Melahirkan Melewati HPL sering terjadi dan masih jarang yang menanggapinya dengan serius,
  • Kehamilan hingga melewati HPL, meningkatkan resiko janin karacunan air ketuban di dalam Rahim,
  • Keracunan Air Ketuban pada Janin berisiko tinggi menimbulkan Kematian.

Sumber Kisah Ibu Hamil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *